Doa hindari bala dan penyakit berjangkit

PAKISTAN-ASIA-QUAKE-MUSLIMS-PRAYER

Kerajaan Malaysia telah melakukan apa jua cara untuk mengekang merebaknya HIN1 walaupun banyak juga kritikan masyarakat awam tentang langkah-langkah kerajaan tersebut.

Satu aspek yang tidak boleh dilupakan sebagai seorang Muslim ialah memohon perlindungan kepada Allah Taala. Allah Taala mengingatkan betapa dekat Dia dengan hambanya sepertimana disebut dalam surah al-Baqarah

2_186-300x64

Dan apabila hamba-Ku bertanya padamu tentang Aku maka (jawablah): sesungguhnya Aku amat hampir; Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruan-Ku, dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka menjadi baik dan betul.

(Surah al-Baqarah: Ayat 186)

doa

Advertisements

Israk dan Mikraj

By Ustaz Nazmi

1. Sebelum Israk dan Mikraj

Rasulullah S. A. W. mengalami pembedahan dada / perut, dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika’il. Hati Baginda S. A. W.. dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam (‘alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman. ke dalam dada Rasulullah S. A. W. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan “khatimin nubuwwah”. Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan “Israk” itu.

2. Semasa Israk (Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa):

Sepanjang perjalanan (israk) itu Rasulullah S. A. W. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:

i. Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah.

ii. Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A. S. menerima wahyu daripada Allah;
iii. Baitul-Laham (tempat Nabi ‘Isa A. S. dilahirkan);

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S. A. W. menghadapi gangguan jin ‘Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Antaranya :

§ Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah S. A. W. dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad “Fisabilillah” yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.

§ Tempat yang berbau harum. Rasulullah S. A. W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Mayitah (tukang sisir rambut anak Fir’aun) bersama suaminya dan anak-anak-nya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir’aun kerana tetap teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir’aun sebagai Tuhan).

§ Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).

§ Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.

§ Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami.

§ Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`.
§ Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.

§ Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.

§ Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.

§ Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.

§ Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah tidak memperdulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.

§ Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah S. A. W. tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.

§ Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah S. A. W. terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.

Continue reading

H1N1 dan Micheal Jackson: Suatu Iktibar

https://i1.wp.com/www.imbrandon.com/wp-content/uploads/2009/06/michael-jackson.jpg

1. Dunia kini digamatkan dengan penularan wabak Selesema Babi yang kemudiannya disebut sebagai Influeza A [ H1N1 ] . Kepantasannya menular ke seluruh dunia sama deras dengan berita kematian Micheal Jackson yang juga meletakkan suasana dunia menjadi gamat seketika.

2. Negara kita tidak terkecuali menerima kesan dari keduanya [ H1N1 dan Mitos Micheal Jackson ] beberapa buah sekolah terpaksa ditutup dan pelajarnya dikuarantin. Angka yang disyaki menerima jangkitan virus merbahaya ini semakin meningkat.

3. Masyarakat sebahagiannya menjadi panik menerima ancaman virus ini, sama tahap dengan histeria yang berlaku kepada peminat Micheal Jackson sejurus mereka mendengar berita kematian bintang pujaan mereka.

4. Segala aktiviti tergendala, malah menimbulkan rasa resah dikalangan rakyat terhadap penularan wabak berjangkit ini . Namun usaha yg diambil tidak serius dan berkesan dari pihak berwajib selain hanya menyabarkan rakyat agar jangan panik . Biarpun WHO telah mengarahkan langkah tindak yang tegas dan serius.

5. Mungkin pihak berwajib telah bertindak , namun belum meyakinkan masyarakat lantaran peningkatan angka mereka yang dijangkiti virus tersebut. Suka atau tidak , kerajaan mesti menggandakan usaha mereka agar rakyat dan negara benar – benar selamat . Serentak itu , saya mencadangkan agar kerajaan mengarahkan seluruh masjid mengadakan solat hajat agar Allah swt menyelamatkan negara kita.

6. Cuma saya tidak yakin sejauh mana keupayaan kerajaan Malaysia hari ini tergerak hati untuk mengambil pendekatan spiritual ini dengan munajat dan solat hajat disamping usaha dan ikhtiar membendung serta mendidik rakyat agar selamat dari penularan virus H1N1.

7. Sebab saya mempunyai pengalaman bagaimana kerajaan menganjurkan tahlil dan bacaan Yassin apabila negara dilanda Tsunami sekaligus membuatkan Malaysia menjadi sunyi menjelang tahun baru tanpa sebarang band dan konsert . Malangnya suasana itu hanya mampu bertahan beberapa hari sahaja dan kemudiannya negara kembali kepada asal dengan galak merenyamnya muzik dan pesta seolah – olah tsunami tidak pernah berlaku dan tidak akan berlaku lagi.

8. Sedar dan insafnya orang kita ini hanya hangat – hangat tahi orang. Lihatlah sahaja hari ini, dalam keadaan negara dilanda penyakit H1N1 dan angka mereka yang dijangkiti terus meningkat, negara kita tidak langsung menunjukkan rasa insaf dan ingin kembali kepada Allah swt. Sebaliknya sempena dengan kematian Micheal Jackson, mereka kembali menayangkan video – video klip Micheal Jackson dan mengangkat Micheal Jackson sebagai pujaan yang ditangisi pemergiaannya sehingga ada yang histeria lantaran gagal menahan perasaan.

9. Mengenang orang mati bukan begitu caranya. Tambahan pula ada pandangan mengatakan Micheal Jackson ini telah memeluk ajaran Islam sebelum mati. Abangnya Jeremi Jackson sempat mendoakan agar Allah merahmati ruh Micheal Jackson.

10. Maksud saya , hadhirkanlah rasa insaf betapa kita manusia yang lemah tidak mampu untuk mengelak diri dari musibah seperti penularan wabak H1N1, juga insaf betapa kita biarpun hebat dan ternama dipuja serata dunia tetap akan mati menemui Allah swt. Insaflah betapa Allah swt adalah Tuhan yang Maha berkuasa dan kepadaNya lah kita semua akan kembali.

By Nasrudin Hassan at Tantawi

Teman

Apabila kau ingin berteman,

Janganlah kerana kelebihannya,

Kerana mungkin dengan satu kelemahan,

Kau mungkin akan menjauhinya….Andai kau ingin berteman,

Janganlah kerana kebaikannya,

Kerana mungkin dengan satu keburukan,

Kau akan membencinya….Andai kau inginkan sahabat yang satu,

Janganlah kerana ilmunya,

Kerana apabila dia buntu,

Kau mungkin akan memfitnahnya….Andai kau inginkan seorang teman,

Janganlah kerana sifat cerianya,

Kerana andai dia tidak pandai menceriakan,

Kau mungkin akan menyalahkannya….Andai kau ingin bersahabat,

Terimalah dia seadanya,

Kerana dia seorang sahabat,

Yang hanya manusia biasa….Jangan diharapkan sempurna,

Kerana kau juga tidak sempurna,

Tiada siapa yang sempurna…

Tapi bersahabatlah kerana Allah…Insya`Allah,

Allah akan meredhai persahabatan..